Tuesday, April 3, 2012

Apa Itu Cinta?


“Saya cintakan awak.” Dalam mata Daniel memandang Lisa.
Lisa memandang wajah Daniel. Kosong.
“Cinta? Apa itu cinta?” sinis Lisa bersuara. Matanya menala ke arah tasik buatan manusia.
“Cinta, itu adalah perasaan yang sangat dalam. Perasaan yang ingin bersama. perasaan yang ingin memiliki dan dimiliki. Perasaan yang membuatkan seseorang gila. Perasaan yang yang dijaga dan disuburkan.” Daniel tidak melepaskan pandangan matanya ke arah Lisa.
“Cinta itu, bila saya melihat awak, saya merasa gementar. Hati saya can’t stop beating. Merindu awak hanya walau sehari tidak bersua.” Daniel masih menjelaskan perasaan cinta itu dengan panjang lebar.
Lisa tertawa. Tanpa perasaan.
“Jadi, dipendekkan cerita, cinta itu hanya mainan perasaan. Cinta itu hanyalah nafsu semata.” Beku. Pandangan Lisa sememangnya dingin.
“Awak silap, Lisa. Awak silap. Cinta itu lahir dari hati yang suci.”
“Cinta yang saya kenal, adalah menyakitkan. Lukanya tak pernah hilang. Menjadi mimpi ngeri. Menjadi sejarah silam yang tak dapat dilupakan. Memberi kesan bukannya sahaja pada diri, tetapi pada sekeliling. Menjadikan air mata tidak pernah terhenti.” Lisa mengetap bibir mengucapkan satu demi satu perkataan.
“Awak pernah terluka kerana cinta?” Daniel bertanya. “Biar saya rawati luka awak. Biar saya menjadi knight in shining armor awak. Izinkan saya?”
“Ya, saya pernah terluka kerana cinta. Dan saya hidup dengan kelukaan itu sepanjang hidup saya. Tapi, itu bukan cinta antara kekasih. Cinta antara mama dan papa saya yang terhenti di tengah jalan. Yang menjadikan saya mangsa dan juga pengemis kasih sayang. Saya tidak pernah percaya pada cinta. Hentikan kata-kata cinta awak. Ianya sedikit pun tidak memberi kesan pada saya.” Lisa mula berdiri dari duduknya yang di atas jambatan tepi tasik.
“Dan, persahabatan kita putus saja di sini. Saya tidak suka berkawan dengan lelaki penipu seperti awak.” Lisa mula menapak untuk pergi. “Huh, cinta konon.”
“Lisa, mungkin awak tidak percaya pada ungkapan cinta saya. Dan mungkin, saya juga bukan ditakdirkan untuk menjaga awak. Namun, doa saya untuk awak, agar awak dapat menemui lelaki yang akan buat awak jatuh cinta. Dan menyedari apa itu sebenarnya cinta.” Lirih suara Daniel, sebenarnya, sudah puas dia menagih cinta gadis ini. Biarlah, terhenti sampai sini.
Lisa menoleh. “Moga sahaja doa awak tidak akan menjadi kenyataan. Kerana, cinta antara kekasih tidak wujud. Ianya hanya akan memberi derita pada pihak perempuan. And, I’m not going to let this bullshit thing happen to me.”
“Jangan terlalu yakin. Jangan terlalu ego. Kehendak takdir, tak siapa yang tahu.” Daniel juga bangun dan menapak pergi.
Ianya takkan berlaku. Tak mungkin di hayat ini.
Lisa juga menapak pergi dengan air mata yang menitis.





*cerita ini pernah dipublish di s7w *

IU

2 comments:

Liselle MonCherie said...

Huhu :'( skali terluka....seolah selama-lamanya terluka.

"Like a knight in a shining armour from a long time ago,just in time I'll save the day and take you to my castler far away"-Peter Cetera :)

Iffah Afeefah said...

arghhh ego gile

rase nk tampo je pempuan tu

atleast rejek la scre baik