Sunday, June 3, 2012

Maya Meera


Seorang gadis bersandar di tiang pondok bas yang tiada orang. Namun kereta di hadapan masih lalu lalang. Bas ada juga yang berhenti. Namun tidak satu pun yang dinaiki.
Dia hanya memandang kosong ke jalan raya. Pandangannya kosong, hatinya kosong, dirinya kosong.
“Kenapa kau tak balik rumah lagi? Dari tadi aku tengok, kau tak naik pun apa-apa bas.” Aku menegur gadis yang di matanya hanya kosong.
“Kau pulak? Kenapa kau tak balik rumah lagi?” gadis itu menjawab pertanyaan dengan pertanyaan.
“Aku suka perhatikan orang. Aku suka waktu malam.” Aku tetap menjawab soalannya.
Gadis itu menjawab soalan yang tadinya tidak dijawab. “Aku balik atau tak sama je. Nobody’s home, nobody’s care.”
Aku hanya mengangguk. Mengerti bahawa gadis ini pasti punya masalah di rumah.
“Tak apa ke, kau keluar lewat malam macam ni?” gadis itu memandang aku pelik.
“Kenapa?”
“Kau bertudung. Pakai baju longgar and labuh. Selalunya orang-orang macam kau ni alim.”
Giliran aku pula menjungkit bahu. “Like you, nobody’s home, nobody’s care.”
“Mak ayah kau mana?”
“Dah meninggal dunia.” Aku menjawab ringkas. “Mak ayah kau mana?”
“Entah. Kadang-kadang balik rumah. kadang-kadang tidak. Kalau balik bergaduh, bising, pukul memukul. Barang-barang pecah. Aku tak aman.”
Aku hanya mendengar.
“Habis, kau tinggal dengan siapa?”
“Sorang. Rumah tu rumah sepeninggalan mak dengan ayah aku.”
“Kau tak ada adik-beradik?”
Aku hanya menggeleng. “Kau?”
Gadis itu menggeleng. “Aku anak tunggal.”
“Jom balik rumah aku. Aku pun tinggal sorang je.”
“Aku tak kenal kau.”
“Aku pun tak kenal kau.”
Gadis itu senyum. Aku juga. “We are even, then.”
Kami berjalan beriringan pulang ke rumah aku. “Nama kau siapa?” lupa pula aku nak tanya nama gadis ini siapa.
“Maya. Nama kau?”
“Meera.”
Setelah sampai di rumah, aku masuk, dan memasang lampu ruang tamu. “Maaf, rumah aku bersepah sedikit.”
“Tak apa. rumah aku lagi sepah.”
“Buatlah macam rumah sendiri. Be comfortable.”
“Terima kasih.” Maya duduk di sofa ruang tamu. Mengambil sehelai kertas yang berada di hujung kaki. Rumah ni memang bersepah dengan kertas dan timbunan buku. Maya membaca bait-bait yang tertera di atas kertas itu
Dunia aku sepi
Dunia aku kosong
Masa seolah berhenti
Dan aku kaku di sini

“Kau penulis?”
Aku menghidangkan air jus oren dan mee goreng yang aku masak lepas maghrib tadi. “Ya, aku penulis. Aku selalu ambil angin malam sebab kadangkala cuaca dan situasi waktu malam sangat nyaman dan memberikan ilham. Aku sebenarnya selalu nampak kau dekat pondok bas tu. Memandang jalan tar dengan pandangan yang kosong.”
Maya hanya tersenyum. “Aku kagum dengan orang yang pandai menulis ni. Bagi aku mereka ini adalah orang yang bijak menggambarkan emosi dalam bentuk kata-kata yang indah.”
“Mereka kata penulis ini adalah orang yang paling tidak bahagia.”
“Kau pandai bermain muzik?”
“Tidak. Kau?”
“Aku pandai main keyboard dan gitar akustik. Dan sekarang aku sedang belajar mengubah lagu. Mungkin kau sudi untuk menulis liriknya?”
“Whoa. Ya! aku sangat sudi untuk menulis liriknya!” Aku merasa teruja.
Maya menghulurkan tangan. “Aku Maya Insyirah. Aku hanya pemuzik jalanan di pagi hari juga di petang hari. Di waktu malam, aku hanyalah aku, si gadis yang tidak punya ‘home’.”
Aku menyambut huluran tangannya. “Aku Meera Maisarah. Aku adalah pemulis yang sedang mengembangkan bakatnya dalam bidang penulisan. Aku juga hanya punya house, namun tidak ‘home’.”
Kami sama-sama tersenyum.
Ini adalah kisah mereka. Kisah mereka yang tidak punya ‘home’. Kisah hati-hati yang patah namun tetap kuat untuk meneruskan kehidupan. 


IU

1 comment:

Iffah Afeefah said...

alngkah bgusnye kalo laki

n then dorg kawen